Hindari Terlambat, Bolehkah Pajak kendaraan Dibayarkan Sebelum Jatuh Tempo? Begini Penjelasannya

M. Adam Samudra,Parwata - Kamis, 17 September 2020 | 08:45 WIB
Ilustrasi pembayaran pajak STNK tahunan di Mandiri Tunas Finance
Istimewa
Ilustrasi pembayaran pajak STNK tahunan di Mandiri Tunas Finance

Otomania.com - Hindari terlambat, bolehkah membayar pajak kendaraan sebelum jatuh tempo? begini penjelasannya

Pembayaran pajak kendaran bermotor seharusnya dibayarkan sesuai atau secara tepat waktunya.

Karena, jika pembyaran dilakukan melewati dari waktu jatuh tempo, tentu pemiliki kendaraan akan dikenakan sansi yang berupa denda tambahan.

Untuk menghindari lupa melakukan pembayaran pajak kendaraan secara tepat waktu.

Tidak ada salahnya membayarkan pajak kendaraannya sebelum tanggal jatuh temponya.

Baca Juga: Enggak Perlu Ke Samsat, Begini Saran Polisi Saat Membayar Pajak Kendaraan di Tengah PSBB

Cara tersebut jelas jauh lebih aman untuk menghindari keterlambatan pembayaran yang bisa berakibat pada sanksi denda.

Hal itu pun dibenarkan oleh Kepala Unit Pelayanan Pemungutan (UPP) Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Jakarta Selatan, Wahyu Dianari.

"Bagi masyarakat yang ingin bayar pajak tahunan, bisa dari 30 hari sebelum jatuh tempo. Ini juga jauh lebih baik untuk menghindari denda keterlambatan," kata Wahyu Dianari pada Rabu (16/9/2020).

Menurut Dianari, untuk melakukan proses pembayaran pajak kendaraan atau perpanjangan STNK, ada beberapa dokumen yang wajib dibawa oleh pemilik kendaraan.

Baca Juga: Jangan Ketinggalan Zaman, Urus Surat dan Pajak Kendaraan Makin Gampang Pakai Aplikasi

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa