Mobil Bekas Murah Pabrikan Jepang Lebih Laris dari Merek Eropa, Ada Apa?

Adi Wira Bhre Anggono - Sabtu, 8 Agustus 2020 | 15:00 WIB
Ilustrasi Mobil Bekas
Naufal/GridOto.com
Ilustrasi Mobil Bekas

Otomania.com - Penjualan mobil bekas dengan harga di bawah Rp 100 juta mengalami peningkatan di tengah pandemi Covid-19 ini.

Peningkatan terjadi pada kendaraan roda empat yang rata-rata usianya sudah tidak lagi muda dan didominasi dari pabrikan Jepang.

Banyak konsumen yang cenderung memilih membeli mobil asal pabrikan Jepang, tentunya dengan berbagai pertimbangan.

Mulai ketersediaan suku cadang, perawatan yang dinilai lebih mudah, serta harga komponen dianggap lebih murah dibandingkan mobil pabrikan Eropa.

Baca Juga: Raja Tega Beraksi, Suzuki Jimny Dipaksa Pakai Mesin Lexus, Tenaga 505 dk Pakai Bahan Bakar Khusus!

Kondisi inilah yang kemudian membuat keberadaan mobil asal benua biru tidak begitu diminati oleh konsumen terlebih bagi para pembeli pemula.

Herjanto Kosasih, Senior Manager Marketing Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, mengatakan, saat ini penjualan mobil bekas memang mengalami peningkatan.

Hanya saja, kenaikan penjualan itu hanya terjadi pada mobil bekas dari pabrikan Jepang, dan tidak termasuk mobil-mobil Eropa.

“Mobil dari pabrikan Eropa bukan belum ada (kenaikan), tapi beli sparepart-nya mahal dan ini tetap menjadi pertimbangan pembeli,” ujarnya kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Lelang Mobil Murah Ditjen Pajak: Nissan Latio, Grand Livina, Honda City. Limit Mulai Rp 25 Juta

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Adi Wira Bhre Anggono
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa