Jakarta Diramalkan Bisa Macet Total Jika Tak Ada Alat Transportasi Alternatif Selama Pandemi

Adi Wira Bhre Anggono - Jumat, 5 Juni 2020 | 12:30 WIB
Perempatan Cengkareng, Jakarta Barat macet total
Rudy Hansend
Perempatan Cengkareng, Jakarta Barat macet total

Otomania.comJakarta diramalkan bisa mengalami gridlock atau macet total bila tak ada tranportasi alternatif selama pandemi Covid-19.

Kondisi seperti sekarang ini memaksa pngelola mengurangi kapasitas transportasi publik hingga di bawah 50 persen.

Hal tersebut merupakan dampak dari pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan kebijakan bekerja dari rumah atau work from home (WFH).

Padahal selama masa krisis, kebutuhan mobilitas menjadi lebih penting.

Baca Juga: Bikin Salut, Pria Lulusan SMP Ini Hobi Bangun Mobil dan Motor Listrik, Sekeluarga Hobi Naik Kendaraan Listrik Sejak Lama

Menurut Institute for Transportation and Development Policy ( ITDP), dengan adanya protokol keamanan di setiap moda transportasi, para penumpang diwajibkan menjaga jarak minimal 1 meter.

ITDP memprediksi, aturan ini akan menimbulkan antrean penumpang hingga ke JPO dan trotoar.

Dampaknya adalah pengurangan ruang bagi pejalan kaki.

Namun di sisi lain, hal ini jusa justru bisa menimbulkan dorongan masyarakat unuk kembali menggunakan alat transportasi pribadi.

Baca Juga: Gara-gara Ngebut, Pria Ini Ditikam Hingga Berakhir Tewas, Diduga Ada Dendam Terselubung

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Adi Wira Bhre Anggono
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa