ECU Jadi Biang Keladi Buruknya Performa di MotoGP 2019, Bos Yamaha Tidak Menampik

Indra Aditya - Rabu, 22 Januari 2020 | 10:00 WIB
Bos Yamaha mengaku timnya kerap kali mengalami kesulitan setelah MotoGP melakukan penyeragaman penggunaan perangkat kontrol elektronik (ECU)
MotoGP.com
Bos Yamaha mengaku timnya kerap kali mengalami kesulitan setelah MotoGP melakukan penyeragaman penggunaan perangkat kontrol elektronik (ECU)

Otomania.com - Tim Yamaha mengakui timnya kerap kesulitan setelah MotoGP melakukan penyeragaman penggunaan perangkat kontrol elektronik (ECU).

Pada musim 2016, balap MotoGP mulai melakukan penyeragaman terkait ECU.

Tim-tim tersebut diharuskan memakai ECU keluaran Magneti Marelli, tak terkecuali Yamaha.

Secara umum, perangkat ECU-lah yang mengatur seluruh kontrol di motor, mulai dari sasis, traksi, sampai wheelie.

Baca Juga: Diprotes Pembalap MotoGP, Sirkuit Ini Diaspal Ulang Hampir Semua Lintasannya

Sebelumnya, tim Yamaha memakai perangkat ECU yang dikembangkan sendiri.

Dampak dari penyeragaman itu pun mulai terasa saat Yamaha mengalami kesulitan untuk meraih kemenangan dalam beberapa musim belakangan.

Bahkan, Yamaha hanya mampu membukukan dua kemenangan saja dari 19 balapan sepanjang gelaran MotoGP 2019 melalui Maverick Vinales.

Lin Jarvis selaku managing director Yamaha menyesali timnya tidak segera mengambil langkah cepat dalam menyikapi perubahan regulasi ini.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa