Masih Boleh Nyetir Sambil Merokok Di Singapura, Tapi Ini Syaratnya

Parwata - Kamis, 4 April 2019 | 16:50 WIB
Foto ilustrasi merokok sambil menyetir mobil
Tribunnews.com
Foto ilustrasi merokok sambil menyetir mobil

Otomania.com - Polisi lakukan tindakan bagi pengendara motor merokok sambil berkendara.

Tindakan ini dilakukan sejak Permenhub RI Nomor 12 tahun 2019 resmi digulirkan 11 Maret 2019.

Bagi pengendara yang masih nekat, denda yang harus dibayarkan tidaklah sedikit yaitu sampai Rp 750 ribu.

Sudah ada 652 kasus pengendara motor merokok di jalan, jumlah tersebut disampaikan oleh Kompol M. Nasir selaku Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya.

Baca Juga : Mulai Ditegakkan, Bikers yang Doyan Merokok Sambil Berkendara Jera?

“Pelanggar sudah mencapai 652 kasus. Mereka ditilang karena dari aspek mengganggu konsentrasi dan tidak wajar," ujar Nasir, dikutip dari GridOto.com.

Di beberapa negara lain pun juga sudah diterapkan peraturan larangan merokok sambil berkendara.

Seperti di Singapura, hal tersebut dilakukakan oleh otoritas Singapura guna melindungi para perokok, dan mengurangi penyakit seperti gangguan pernapasan yang sering menjangkit anak-anak.

Tapi, para pengemudi di Singapura ternyata masih boleh merokok sambil berkendara.

Baca Juga : Segini Denda Langgar Larangan Merokok Sambil Berkendara Di Luar Negeri

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Parwata
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa