Pajak Mobil Listrik Bakal Lebih Rendah Dibanding Mobil Konvensional

Parwata - Senin, 21 Januari 2019 | 07:00 WIB
Evhero, mobil listrik yang dibuat oleh sebuah tim penelitian dari Itenas, dipimpin oleh Dr Tarsisius Kristyadi.
dok.tribun
Evhero, mobil listrik yang dibuat oleh sebuah tim penelitian dari Itenas, dipimpin oleh Dr Tarsisius Kristyadi.

Otomania.com – Kabar yang beredar perpres mobil listrik bakal segera difinalkan.

Ketua Pansus VII DPRD Jabar, Herlas Juniar, menyambut baik rencana pemerintah pusat.

“Kami menyambut perpres tentang mobil listrik, sehingga di perda bisa diakomodasi dengan mobil listrik itu,” ujarnya ketika ditemui di Gedung DPRD Jabar, belum lama ini.

Nantinya, kata Herlas Junias, masyarakat Jawa Barat akan didorong untuk menggunakan mobil listrik dibanding mobil berbahan bakar minyak, melalui perda.

Baca Juga : Tenaga Kendur di Tanjakan, Truk Nyemplung ke Jurang Sedalam 10 Meter

Tujuannya agar mobil yang lebih ramah lingkungan digunakan masyarakat.

“Di Jawa Barat, kami punya konsep kalau mobil listrik, BBN1 (Pajak Bea Balik Nama), lebih rendah dibandingkan dengan yang lain, supaya ada insentif masyarakt beralih ke listrik. Karena listrik lebih ramah lingkungan dan mengurangi ketergantungan BBM,” ujarnya.

Besaran tarif pajak BBN 1 yang rencananya diusulkan adalah 10 persen untuk mobil dan 2,5 persen untuk sepeda motor.

Ia juga mengatakan bahwa saat ini sudah ada beberapa Samsat yang memfasilitasi administrasi pajak mobil listrik.

“Ada beberapa samsat yang sudah registrasi itu. Memang dengan adanya perpres mungkin akan mempercepat proses itu. Kan bamyak produk nasional,” ujarnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa