Sopir Mabuk Seruduk Honda Revo, Guru dan Anak Terkapar di Pinggir Jalan

Indra Aditya - Kamis, 10 Januari 2019 | 14:20 WIB
Korban meninggal karena truk ugal-ugalan di Jalan Padat Karya I, Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat
(Dok Polres Kobar)
Korban meninggal karena truk ugal-ugalan di Jalan Padat Karya I, Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat

Otomania.com - Sebuah truk berjalan dengan ugal-ugalan, ternyata sang sopir dalam keadaan mabuk dan positif narkoba.

Markus, pria 30 tahun ini memotong persimpangan empat jalan dengan langsung berbelok ke kanan, tanpa memutari bundaran persimpangan dengan kecepatan tinggi.

Akibatnya pria ini menabrak pengguna jalan lain dari arah berseberangan.

Juhari (38), seorang guru SMP yang mengendarai Honda Revo, bersama tiga orang anaknya yang masih kecil-kecil, menjadi korbannya.

Baca Juga : Pengemudi Mobil Travel yang Dihantam KA Jayabaya, Ternyata Sopir Tembak

Juhari dan anak keduanya, Ahmad Dhafari (7) yang duduk persis di belakangnya tewas akibat kejadian ini.

Anak bungsunya, Ahmad Faeyzafari (5) mengalami beberapa luka, dan langsung dibawa ke klinik terdekat.

Sementara anak sulungnya, Ahmad Ghifari (11), hingga berita ini ditulis, masih menjalani perawatan serius di RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun.

Kecelakaan lalu lintas itu terjadi di Jalan Padat Karya I, Kawasan Bundaran Monyet, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat, 10 kilometer dari Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Selasa (8/1/2019).

Baca Juga : Sopir Travel Hilang Konsentrasi L300 Dihajar Kereta, 5 Orang Tewas

Sebelum kecelakaan itu terjadi, seperti biasa, Juhari terlebih dahulu mengantarkan anak-anaknya ke sekolah, untuk kemudian berangkat mengajar di SMP Negeri 5 Kumai.

Wagiman, guru di SMA Negeri 1 Kumai, yang lokasinya tak jauh dari kecelakaan lalu lintas itu, bersama warga, lantas melarikan Juhari dan dua anaknya ke rumah sakit, dengan menumpang sebuah pikap yang lewat di jalan itu.

Wagiman mengatakan, Juhari meninggal dunia tak lama setelah tiba di rumah sakit.

Beberapa jam kemudian anak keduanya pun mengembuskan napas terakhirnya.

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X