Sopir Travel Hilang Konsentrasi L300 Dihajar Kereta, 5 Orang Tewas

Parwata - Rabu, 9 Januari 2019 | 19:10 WIB
Kereta Api (KA) Jaya Baya vs Minibus L 300 Nopol P 1264 DE di perlintasan KA Desa Beji, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan, Rabu (9/1/2019) pagi.
surya/galih lintartika
Kereta Api (KA) Jaya Baya vs Minibus L 300 Nopol P 1264 DE di perlintasan KA Desa Beji, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan, Rabu (9/1/2019) pagi.

Otomania.com - Kasatlantas Polres Pasuruan AKP Eko Iskandar menjelaskan kronologis kejadian kecelakaan maut yang melibatkan Kereta Api (KA) Jaya Baya vs Minibus L 300 Nopol P 1264 DE di perlintasan KA Desa Beji, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan, Rabu (9/1/2019) pagi.

Terkuak kronologis kecelakaan maut yang melibatkan Kereta Api (KA) Jaya Baya vs Minibus L 300 Nopol P 1264 DE di perlintasan KA Desa Beji, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan, Rabu (9/1/2019) pagi.

Dari hasil olah TKP, kata Kasat, diduga sopir L 300 tidak konsentrasi saat mengemudi.

Kondisi waktu kejadian itu dinihari. Mental dan kondisi tubuh sopir diperkirakan sudah menurun.

Apalagi, saat itu, mobil travel yang berpenumpang enam orang itu berjalan dari Jember ke Pasuruan.

"Kuat dugaan, sopir tidak mengetahui ada kereta yang melintas. Jadi dia belok kiri saja, tidak melihat kanan - kiri," kata Kasatlantas Polres Pasuruan AKP Eko Iskandar.

Ia menjelaskan, dalam kasus ini, pihaknya minim saksi.

Kata dia, tak ada satupun saksi yang melihat kejadian ini.

Baca Juga : Kawasaki Ninja Jadi Saksi Bisu, Bedampingan Dengan Mayat yang Membusuk

Ada warga yang pertama kali mengetahui, itu hanya menolong, tapi kejadiannya tidak mengetahuinya.

"Orang yang pertama kali menolong ini juga tidak tahu bagaimana kejadiannya. Yang dia tahu, ada suara tabrakan dan dia keluar dari rumah. Begitu dilihat ada orang tergeletak di dalam dan luar mobil," jelasnya.

Namun, demikian, lanjut Kasat, dari keterangan pihak kereta, mobil memang tidak menghiraukan peringatan yang diberikan kereta.

Sudah ada bel yang dibunyikan dari jarak 100 meter.

"Ini kami masih dalami perkara ini, sambil mencari bukti-bukti lainnya. Sementara, korban sudah kami evakuasi terlebih dahulu dan dibawa ke RSUD Bangil. Lima orang tewas masih menunggu jemputan keluarga, sedangkan korban selamat masih dalam perawatan intensif," tambah dia.

Eko, sapaan akrab Kasatlantas ini menerangkan, dalam kejadian ini, mobil sempat terseret KA Jaya Baya sebelum akhirnya terpental jauh. Jadi terseret terlebih dahulu dan langsung terpental.

Baca Juga : Kamis Sore Adalah Waktu Paling Macet di Jakarta, Ini Buktinya

"Jarak dari lokasi tabrakan sampai lokasi mobil terakhir itu ada sekitar 28, 8 meter. Jadi mobil berada jauh dari lokasi tabrakan awal," paparnya.

Ia juga menerangkan, dalam olah TKP, pihaknya juga mengetahui ternyata lampu atau tanda sirine di perlintasan ini tidak berfungsi.

Ada empat lampu yang seharusnya menyala saat ada kereta lewat, ternyata lampu tidak menyala.

"Ada dua lampu yang justru kondisinya pecah dan tidak ada lampunya. Kami akan bersurat ke pihak KAI untuk segera memperbaiki alat ini. Karena jelas , jalan ini ramai lalu lintas karena banyak yang keluar masuk melewati jalan ini," paparnya.

Sementara itu, semua korban meninggal dunia akan mendapatkan jaminan dari Jasa Raharja.

Tim Jasa Raharja sudah mendata identitas korban kecelakaan ini.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, kecelakaan ini menyebabkan enam penumpang minibus menjadi korbannya.

Baca Juga : Anti Mainstream, Daihatsu Terios ‘Down To Earth’ Ganteng Maksimal

Lima orang dinyatakan meninggal dunia, dan satu dinyatakan mengalami luka ringan. Semua korban kini sudah dibawa dan ditangani di RSUD Bangil.

Lima korban yang meninggal dunia adalah Mambahul Fadil , sopir L 300.

Ia berusia 42 tahun, warga Gebangtaman, Deaa Kebonagung, Kecamatan Kaliwates, Kabupaten Jember.

Kedua, Budi Yuniarso (51) warga Jalan Apel Raya, Kelurahan Patrang, Kecamatan Patrang, Kabupaten Jember.

Ketiga, Mariam (45) warga Desa Kabil, Kecamatan Nongsa, Kota Batam.

Keempat, Sri Praptuaningsih (52) warga Jalan Kawi, Sumbersari, Kabupaten Jember, dan korban meninggal lainnya, Riki Sukiandra (47), waefa Kacapiring, Kabupaten Jember.

Sedangkan korban selamat, dan mengalami luka ringan adalah Saranya (20) warga Pesona Surya Milenia, Kabupaten Jember.

Artikel ini telah tayang di surya.co.id dengan judul Kecelakaan Maut KA Jaya Baya vs Mobil Travel di Pasuruan, Sopir Diduga Tak Konsentrasi Mengemudi,

Editor : Indra Aditya
Sumber : Surya.co.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X