Mau Bangun Baterai Mobil Listrik di Indonesia? 60% Nikel Harus Diolah di Dalam Negeri

Parwata - Senin, 11 Januari 2021 | 11:00 WIB
Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem(https://www.caixinglobal.com/)
Ilustrasi baterai mobil listrik LG Chem(https://www.caixinglobal.com/)

Otomania.com - Mau Bangun Baterai Mobil Listrik di Indonesia? 60% Nikel Harus Diolah di Dalam Negeri

Dalam kerjasama pembangunan pabrik baterai mobil listrik, Komenko Marves mengajukan syarat.

Salah satunya adalah 60% dari nikel yang akan dipasok dapat diproses menjadi baterai di Indonesia.

Melansir dari Kontan.co,id, Indonesia sedang menjaring investasi asing untuk membangun pabrik baterai kendaraan listrik.

Sejumlah kerjasama tengah dijajaki oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang nantinya akan tergabung dalam holding baterai Indonesia.

Kesepakatan awal sudah diteken antara PT Aneka Tambang Tbk (Antam) dengan konsorsium CATL, perusahaan baterai terkemuka asal China.

Baca Juga: Bukan SPBU, Ini SPKLU Pertama Milik Pertamina, Jual Lisrik Dalam Bentuk Fast Charging Untuk Mobil Listrik

Deputi Bidang Koordinasi Investasi dan Pertambangan Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (Kemenko Marves) Septian Hario Seto mengungkapkan, dalam kerjasama tersebut pihak Indonesia mengajukan syarat agar 60% dari nikel yang akan dipasok dapat diproses menjadi baterai di Indonesia.

Kata dia, pihak CATL pun merespons syarat tersebut dan berkomitmen untuk mengolah 60% nikel yang dipasok Antam di dalam negeri.

Negosiasi tahap lanjut pun terus dijalankan oleh Wakil Menteri BUMN Budi Gunadi Sadikin bersama Antam.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Dimas Pradopo
Sumber : Kontan.co.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa