Sopir Truk Kudu Mental Baja, Kejahatan Seperti Ini Kerap Menimpa Mereka

Adi Wira Bhre Anggono - Selasa, 6 Oktober 2020 | 18:45 WIB
Aksi perampokan sopir truk di Jalan Tol Wiyoto Wiyono KM 15/800 arah Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Minggu (30/9/2020) dini hari.
Aksi perampokan sopir truk di Jalan Tol Wiyoto Wiyono KM 15/800 arah Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Minggu (30/9/2020) dini hari.

Otomania.com - Profesi sopir truk harus diakui menjadi salah satu pekerjaan yang berbahaya.

Bukan cuma soal harus kuat menyetir jarak jauh dengan berbagai medan jalanan yang tak menentu kondisi situasinya, tapi juga kejahatan yang mengintai mereka.

Padahal tak jarang jika truk yang mereka kemudikan adalah milik orang lain dan barang bawaan juga bukan miliknya sendiri.

Maka tanggung jawab besarnya jadi dua, membawa truk dengan selamat serta menjaga agar barang bawaannya agar tak rusak atau hilang saat pengantaran.

Berbagai macam aksi kejahatan di jalan yang menimpa pengemudi truk memang kerap terjadi.

Padahal Enggak Kelihatan Ada Timbangan, Kok Bisa Sih Truk Didenda Karena Overload di Jalan Tol?

Mulai dari pemerasan, begal, sampai bajing loncat.

Ternyata dari ketiga model kejahatan ini, berbeda-beda aksinya.

Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Bambang Widjanarko mengatakan, pemerasan, begal, dan bajing loncat bisa dibedakan dari lingkup wilayahnya.

“Kalau pemerasan lingkupnya kecil, seperti di desa atau kelurahan. Tapi kalau begal, mempunyai daerah operasional yang besar, bisa satu provinsi,” ucap Bambang, Senin (5/10/2020) dikutip dari Kompas.com.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Adi Wira Bhre Anggono
Sumber : Kompas.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa