Street Manners: Speedtrap Bisa Rawan Bikin Kecelakaan, Ini Anjuran Pakar Keselamatan

Adi Wira Bhre Anggono,Harun Rasyid - Kamis, 9 Juli 2020 | 14:45 WIB
Ilustrasi speedtrap yang bahayakan pengendara motor
Surabaya.tribunnews.com
Ilustrasi speedtrap yang bahayakan pengendara motor

Otomania.com - Speedtrap atau polisi tidur berjajar sebetulnya dibuat untuk meminimalisir kecelakaan.

Namun, nyatanya banyak speedtrap yang dibuat asal-asalan sehingga justru membahayan pengendara khususnya roda dua.

Jika speedtrap dibuat dengan bentuk dan tinggi yang tidak sesuai, bisa membuat pengendara motor hilang keseimbangan.

Selain itu, pemotor juga seringkali ngerem mendadak karena kaget dengan tinggi speedtrap yang tidak standar tersebut.

Sony Susmana, selaku Training Director di Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) mengatakan, bentuk speedtrap di Indonesia masih banyak yang tidak sesuai.

Baca Juga: Volume Audio Mobil Jadi Kode, Penagih Utang Jerat Perempuan Muda di Dalam Kabin, Korban Tewas di Jalan Tol

"Speedtrap yang ada di Indonesia, ukurannya besar dan tinggi. Serta tanda atau warnanya banyak yang tidak sesuai aturan keselamatan.

Sehingga banyak pengendara roda dua yang rawan kehilangan keseimbangan dan bisa jatuh karena tidak siap melibasnya," ujar pria yang akrab disapa Sony ini, Rabu (8/7/2020), dilansir dari GridOto.

Menurut Sony, fungsi speedtrap sebenarnya bukan untuk menghambat laju kecepatan.

"Tapi lebih kepada memberi informasi kepada pengendara atau pengemudi untuk segera mengurangi kecepatannya," sebut Sony.

Baca Juga: Motor Enggak Parkir Malah Disamperin Buat Minta Duit, Disebut Pemalakan Modus Tukang Parkir

Untuk mengurangi risiko kecelakaan, pengendara motor harusnya segera mengurangi kecepatan sebelum melewati speedtrap.

"Bikers sebenarnya sudah paham banyak speedtrap di jalan raya, tapi mereka rata-rata malas mengurangi kecepatan.

Padahal polisi tidur berjajar ini sengaja dipasang dekat zona-zona yang ramai seperti dekat sekolah, pelican cross dan sebagainya," jelas Sony.

"Jadi sebenarnya melewati speedtrap walau bentuknya bagaimanapun akan aman-aman saja kalau pengendara sudah mengurangi kecepatan sebelumnya," lanjutnya.

Baca Juga: Sudah Hafal Dengan Tipe-tipenya, Tapi Sudah Tahu Belum Makna Dari Simbol Banteng di Lamborghini?

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa