Penilangan Kendaraan Bermotor yang Lewat Jalur Sepeda Dianggap Tidak Solutif, Apa Alasannya?

M. Adam Samudra,Adi Wira Bhre Anggono - Selasa, 23 Juni 2020 | 19:35 WIB
Ilustrasi pemotor yang ditilang Polisi
Otomotifnet gridoto.com
Ilustrasi pemotor yang ditilang Polisi

Otomania.com - Sebelumnya kalian pasti sudah tahu dong aturan mengenai larangan kendaraan bermotor untuk masuk ke jalur sepeda?

Pengendara kendaraan bermotor yang masuk jalur sepeda, dapat dikenakan sanksi denda sebesar Rp 500.000, atau kurungan penjara selama dua bulan.

Aturan tersebut mengacu pada Pasal 287 Ayat 1 Undang-Undang Nomor 22 tahun 2009, tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. 

Menanggapi hal ini, Ketua Presidium Indonesia Traffic Watch (ITW), Edison Siahaan mengatakan, penindakan berupa tilang dalam pelanggaran melintas jalur sepeda bukan solusi efektif dan parmanen.

Baca Juga: Bikin Tepok Jidat! Petugas Dishub Dikeroyok Rombongan Pengantar Jenazah, Satu Orang Dipukuli Ramai-ramai

"Sebaiknya Polisi harus menyampaikan argumentasi ke Pemprov bahwa jalur sepeda belum saatnya di terapkan dengan sanksi," kata Edison saat diwawancarai rekan GridOto, Selasa (23/6/2020).

Ia menilai, penilangan penerobos jalur sepeda tidak memberikan efek jera yang signifikan.

"Karena pemicu terjadinya pelanggaran diantaranya belum tersedia transportasi umum yang terintegrasi dan terjangkau secara ekonomi," kata Edison lagi.

Sebaiknya penindakan disertai dengan sosialisasi untuk membangun dan meningkatkan kesadaran tertib berlalu lintas masyarakat lebih baik. Hingga dijadikan sebagai kebutuhan yang wajib dilakukan.

Baca Juga: Biker PCX 150 Nyasar Masuk Tol Jagorawi, Tak Gentar Menyalip Truk dan Mobil

Sekadar informasi, Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya bersama Pemprov DKI Jakarta menyiapkan jalur sepeda sementara (pop-up bike lane) sepanjang 14 kilometer di sepanjang Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan MH Thamrin untuk kedua arahnya.

Jalur khusus ini mengambil sebagian ruas kendaraan bermotor namun dengan pembatas berupa traffic cone.

Pembatas bakal dipinggirkan jika waktu operasional jalur sepeda sudah selesai.

Adapun, jam operasional jalur sepeda adalah pukul 06.00-08.00 dan 16.00-18.00 pada Senin sampai Jumat.

Selama Sabtu dan Minggu, operasionalnya mulai pukul 06.00-10.00 dan 16.00-19.00.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa