Curhat Horor Rombongan Vespa Melintas di Alas Roban dari Bekasi ke Yogyakarta, Disapa Miss Kunti

Gagah Radhitya Widiaseno - Jumat, 20 Desember 2019 | 19:40 WIB
Rombongan vespa yang uji nyali melintasi Alas Roban pada malam hari
Twitter.com/agunghilman_
Rombongan vespa yang uji nyali melintasi Alas Roban pada malam hari

Otomania.com - Kisah horor di jalan kadang dialami oleh beberapa orang.

Apalagi ketika melintas di jalan yang kanan kirinya hutan seperti Alas roban di Jawa Tengah.

Alas Roban, salah satu hutan besar di Jawa Tengah masih menyimpan misteri dan kisah mistis yang bikin merinding.

Tak pelak banyak pengendara baik roda dua maupun roda empat yang lebih memilih menghindar ketika melewati jalan di sekitar Alas Roban.

Baca Juga: Ngidam Vespa GTV 250ie Seken, Siapkan Maharnya Setara Toyota Agya Baru

Namun ada juga yang nekat seperti yang dilakukan pengendara vespa satu ini.

Seperti cerita yang dibagikan akun Twitter agunghilman.

Ketika ia bersama rombongan naik vespa dari Bekasi menuju Jogja, mereka melewati jalan di alas Roban.

Mereka pun melewati jalan tersebut saat matahari sudah tak tampak dari sudut manapun alias malam hari.

Awal cerita, ia berangkat dengan rombongan dari Depok dengan 7 motor vespa.

Baca Juga: Banyak Orang Ngira Skuter Ini Adalah Vespa. Eh Padahal Bukan!

Jalur yang mereka lalui yakni Bekasi - Cirebon - Brebes - Tegal - Pemalang - Alas Roban - Bawang - Muntung - Temanggung - Secang - Magelang - Muntilan - Jogja.

Jadi begini ceritanya menurut agunghilman.

Lagi itu touring ke jogja, vespaan. Ada di jalur Banjuputih jam 10 malem.

Salah satu rombongan ada yang nanya 'ini mau masuk alas roban apa lurusin ke semarang?'

Akhirnya kita lewat alas roban, tapi ditengah jalan belok ke kab. Bawang karena sesuatu

Balik lagi ke jalur Banjuputih tadi, akhirnya kita sepakat masuk alas roban. Soalnya kalo muter ke semarang dulu kejauhan, semua udah pada capek.

Kalo gak salah pas belok di lampu merah masuk jalan lingkar alas roban tuh udah jam 11 kurang berapa gitu..

..semua masih enjoy ketawa ketiwi karena masih banyak truk gede yang lewat barengan.

Tapi kata satu orang kalo udah masuk jalur gelapnya, fokus sama jalanan. Sama jangan lupa baca Bismillah

Dari 7 motor, kita kepisah ditengah. Ini udah masuk jalur rusak yg kanan kiri ga ada lampu, ada beberapa warung pinggir jalan, tapi ya gitu penerangannya kecil.

Gw berdua sm temen gw namanya Putra, sisanya udah didepan. Ya bukan nama asli sih, anggep aja namanya Putra

Karena vespa dia tahunnya lebih tua, penerangan agak kecil. Vespa gw udah gw ganti led jadi terang, katanya 'belakang gw ya, gw gak bisa liat apa apa, gelap banget anjir'

yaudah gw ngikut di belakang dia.. jadi udah jalan hampir setengah jam gitu, Putra mau nyalip truk..

..dia kasih aba aba tangan ke gw 'ayo ambil kanan balap truknya' Dia ke kanan jalan gw buntutin, karena jalannya rusak nyalip truk panjang gitu lamaaa banget,
taunya di belakang gw ada truk yang udah klakson klakson..

..gw ngasih lampu dim ke Putra ngasih kode buat agak cepetan gitu ada truk ngebut nih, tapi karena tahun tua vespa dia nga bisa ngebut ngebut banget.

Gw ngasih kode tangan ke truk belakang dengan maksud 'bentar bentar sabarrr' tapi itu truk tetep klakson, makin bawel

Bunyi suara angin truk lewat gimana ya? 'zeeeeet!' gitu pokoknya. Putra berhasil ngambil kiri, truk yang dikiri yang dilewatin jalannya melan, tapi gw yang dibelakang Putra hampir dilibas truk tadi.

Tipissss banget, jadi nyenggol bagian belakang vespanya Putra, spakbor gw :))

Iya, gw sama Putra senggolan, karena ngehindarin truk yang bawel tadi.

Didepan ada cahaya remang gitu, taunya ada warung kita mutusin berenti buat napas dulu sebentar, sambil ngabarin rombongan lain #memetwit

Nah disini nih mulai aneh..

Pas gw mau beli air mineral ada ibu ibu umur 60an gitu lah yang jaga, sedari gw markir motor sampe jalan ke dalem warung itu ibu ibu udah ngeliatin gw sambil senyum, senyum terus, matanya ngeliatin gw tapi keliatan banget kosong gitu

Gw bilang "bu beli air mineral yang sedeng dua", sambil ngambilin air itu ibu ibu bilang "hati hati mas, truk disini emang gitu, gamau ngalah..

...mereka lebih milih nabrak motor yg didepan drpd ngerem, krn kalo ngerem truknya bisa kebalik, korban bisa lebih banyak, didepan warung saya ini sering kejadian orang kelindes mas, sekali lg hati hati ya, ambil jalur kiri aja"

tetep, ngomongnya sambil senyum, gw mulai curiga

Selagi gw beli air, Putra ngabarin rombongan lain. Dia bilang 'lama banget lu, ayo buruan!' dia gw kasih air yang tadi gw beli, gw minum tapi dia nggak, airnya di taro di cantelan vespanya

Mukanya dia panik, dia terus bilang 'buruan bego buruan buruan wey buru'

'kenapa sih? Sabar gw atur napas dulu ini, yang laen mana?' kata gw

Putra bilang 'buruan an***g!' sambil nengok nengok kearah itu warung

Dalem hati gw bilang udah gak beres nih, gw nengok juga itu ibu ibu masih senyum kearah kita berdua

Setelahnya kita jalan, nyamperin rombongan lain. Seling 10 menit akhirnya ketemu, nama daerahnya gw gatau. Pokoknya pertigaan gitu, udah rame, lurus lanjut alas roban, kanan masuk ke daerah bawang

Di rombongan itu temen gw Andri namanya, gw liat mukanya pucet

Gw tanya 'lu kenapa?' dia diem, gw nanya yang lain pada jawab 'lu kemana aja?' gw bilang beli air

'Hah? Beli air? Dimana?' kata mereka barengan

Gw bilang 'Ya diwarung lah, gak jauh dr sini kok' gw tanya lagi 'Itu si Andri kenapa????'

Mereka ngejelasin..

Jadi, katanya pas mereka berempat jalan urutannya:

Paling depan Ridwan
Kedua Andri
Ketiga Iqbal
Paling belakang Randy

Pas lewatin jalan kelokan terus agak nanjak dikit di kiri ada bangunan rusak gitu, kayak bekas apa gitu katanya udah pada ancur gak bebentuk

Randy yang paling belakang dari kejauhan ngeliat ada cewek pake gaun merah, berdiri nunduk depan bangunan itu. Pas mereka lewat taunya itu cewek terbang kesebelah motor Andri, Iqbal yang juga ngeliat penampakan itu langsung klakson klakson..

Mereka tetep jalan dalam keadaan kuntilanak terbang di sebelah motor Andri, Andri belum tau, dia masih fokus sama jalan. Iqbal mulai teriak teriak 'ndri jangan nengok ke kiri, fokus jalan aja'.

Andri bilang 'emang kenapa???' sambil masih tetep fokus sama jalanan.

Andri manut, dia nggak nengok kiri dan tetep fokus sama jalan,

Hampir 3 menitan mereka jalan dalam keadaan kuntilanak di sebelah motor andri, Iqbal sama Randy udah baca baca katanya tapi tetep nggak mau pergi,

Itu kuntilanak terbang kepalanya nengok kekanan liatin Andri

Andri yang lama lama penasaran, akhirnya nengok ke kiri..

Setelah nengok, motornya agak oleng ke kanan. Tapi alhamdulillah masih bisa fokus, gak lama kuntilanak itu terbang masuk ke pepohonan, gak lama mereka berhenti. Ridwan yang daritadi didepan gatau apa apa, nanya 'kenapa?'

'Berhenti udah berhenti dulu!!' kata randy. Mereka berhenti di pertigaan itu. Beli air, nenangin andri,

Ridwan nanya 'kenapa sih????' iqbal sama randy ceritain hal yang tadi ke ridwan. Ridwan negesin ke Andri, 'bener itu???' andri diem

Gak lama, gw sama putra dateng

Setelah dikasih air & cemilan. Muka Andri yg tadi nya pucet udah mulai baikan. Dia bilang,

'iya men, nyesel gw nengok ke kiri. Berapa lama dia di sebelah gw??? Masalahnya pas gw nengok, dia senyum serem gitu meeeen, gak lama dia terbang bgst'

Andri ngomong masih gagap ketakutan

'lo tadi liat dia di bangunan rusak? Dimana? Gw gak liat, tadi mah adanya warung yang gw beli air' kata gw

'mana ada warung sih g***ok' kata iqbal

'tadi yg pas gw nyuruh lo cepet jalan itu gw chatan sama iqbal, dia bilang kalo ada bangunan kosong suruh baca doa, nah sepanjang jalan gw gak liat ada bangunan selain warung itu, lo merhatiin gak sih itu yang jaga warung aneh?' Putra nimpalin

Eh bener kata orang orang, nulis memetwit gini hawa sekitar jadi berubah aneh an***g ini serius WOYY bentar ngerokok dulu biar sans ????????

'Gw juga sempet mikir sih kalo itu warung aneh, sedari gw jalan mau mesen itu ibu ibu ngeliatin terus sambil senyum, tapi ya gw mikir positif aja, kita gak ganggu, kan cuma mau istirahat beli air' kata gw.

Putra ngambil air mineral yang gw beli tadi dari motornya,

Dia ketawa..

Percaya gak percaya, itu botol air mineral yang tadi gw beli penuh jadi botol kosong kotor kayak udah lama gitu,

Nih air yang lo beli tadi hahahaha' kata Putra ketawa

Semua ikutan ketawa, gatau kenapa malah jadi ketawa :((

Dari yang full bersih jadi kayak gini..

Ridwan bilang 'yang lo minum tadi apa gung? Hahaha'

' Gatau lah, udah gak usah dipikirin hahaha' Kata gw

Semua ketawa lagi,

Andri juga udah baik, semua nya juga udah nyantai lagi. Akhirnya kita lanjutin jalan, belok lewat bawang, gak nerusin jalur alas roban, gak kuat! :D

Yak, jadi segitu aja #memetwit dari gw, pengalaman yang gw alamin sendiri ketika lewat alas roban tengah malem. Maaf kalo gak serem serem amat, ya emang cuma segitu aja yang kita rasain, gamau lebih juga, segitu aja udah bikin jantung kenceng! :))

Kita semua nyampe jogja dengan selamat, ini fotonya, gw bawa Sprint, taun tuanya VBB, sisanya Excel semua :)) Oh iya pesen dari gw kalo lewat alas roban tengah malem, tetep di jalur kiri, berdoa, pikiran jangan kotor, intinya yang sopan. gw Agung, pamit. Makasih @InfoMemeTwit~

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Indra Aditya
Sumber : Twitter agunghilman

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa