Transports Online Diistimewakan, KPPB Sebut Kebijakan Pemprov DKI Tidak Kontrol Polusi

Indra Aditya - Rabu, 21 Agustus 2019 | 21:00 WIB
Ilustrasi Gojek
Ilustrasi Gojek

Otomania.com - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta memperkenalkan beberapa kebijakan baru yang bertujuan untuk mengkontrol tingkat polusi di Ibukota.

Salah satunya adalah perluasan zona ganjil genap yang disimulasikan beberapa waktu lalu.

Namun ada hak istimewa yang pemerintah berikan kepada kendaraan transportasi online berbasis aplikasi.

Dilansir dari Kompas.com, Direktur Eksekutif Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB), Ahmad Safrudin meminta agar ojek online (ojol) dan taksi online untuk tidak diistimewakan.

Baca Juga: Penasaran Aplikasi e-Uji Emisi Gubernur DKI Jakarta, Tapi Kok Gak Ada Pilihan Motor?

Menurutnya jika ingin mengurangi polusi di Jakarta, pemerintah seharusnya tidak memberikan akses khusus untuk ojol karena 44,3 persen pencemaran udara di DKI Jakarta disumbangkan oleh sepeda motor.

"Jika ganjil genap ingin efektif, jangan ada diskriminatif antara roda dua dengan roda empat, dua-duanya diterapkan saja," ujarnya beberapa waktu lalu.

Ia menambahkan angkutan online seharusnya turut mengikuti peraturan tersebut.

Pasalnya populasi dari angkutan online berbasis aplikasi ini tak hanya terfokus di satu titik namun penyebarannya merata.

Baca Juga: Wuling Komentari Soal Pembatasan Usia Kendaraan Gubernur DKI Jakarta

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X