Bukan Merampas, Adira Finance Punya Cara Khusus Menangani Nasabah 'Nakal'

Irsyaad Wijaya - Kamis, 15 November 2018 | 12:00 WIB
Ilustrasi debt collector
KasKus
Ilustrasi debt collector

Otomania.com - Adira Finance sebagai lembaga pembiayaan mobil dan motor memiliki risiko soal cicilan dari debitur.

Tak jarang banyak debitur yang lepas tanggung jawab dalam membayar kewajiban cicilannya.

Untuk menanganinya tak jarang lembaga pembiayaan banyak yang meminta bantuan ke pihak ketiga untuk menagih tunggakan.

Tapi sayangnya, pihak ketiga yang dimintai bantuan tak jarang melakukan tindakan paksa seperti merampas kendaraan.

(BACA JUGA: Tegang, Pengemudi Mobil Dikepung Debt Collector, Diancam Akan Ditembak)

Namun Adira Finance berbeda menurut Hafid Hadeli, Direktur Utama Adira Finance, pihaknya menggunakan cara persuasif dan sesuai dengan peraturan.

"Kami melakukan segalanya itu sesuai aturan. Kami nggak pakai debt collector, kami menyebutnya remedial officer," ucap Hafid saat ditemui di kawasan Thamrin, Jakarta Pusat.

Ia tak menampik Adira Finance bekerja sama dengan pihak ketiga, tetapi kemitraan yang dilakukan dengan perusahaan tersertifikasi.

"Para remedial officer Itu harus diwadahkan dalam bentuk perusahaan, dan itu sudah kita lakukan juga. Jadi kita kerja samanya itu kemitraan dengan perusahaan, dan tersertifikasi juga," ucap Hafid.

(BACA JUGA: Mobil Rental Hilang, Bukan Lapor ke Polisi, Malah Disarankan Minta Bantuan Mata Elang)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Iday
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa