Bukan Ditenggelamkan, Truk Overload Bakal Dipotong Sebagai Bukti Ketegasan

Fedrick Wahyu - Rabu, 4 Juli 2018 | 18:30 WIB
Menhub bersama Korlantas Polri melakukan peninjauan pada truk pengangkut barang
Adam
Menhub bersama Korlantas Polri melakukan peninjauan pada truk pengangkut barang

Otomania.com - Kendaraan Overdimensi dan Overloading (Odol) akan ditindak tegas oleh petugas berwajib.

Hal itu berhubungan dengan program Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan ini ditandai dengan deklarasi dan penandatanganan kesepakatan.

Untuk mempertegas, Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiyadi mengatakan tak segan akan memotong truk yang membawa barang berlebih.

"Sistem potong truk sebenernya ada sebagai awal bahwa saya akan bertindak tegas. Itu adalah cerminan kita untuk bertindak," kata Budi di Jakarta Pusat, Rabu (4/7/2018).

"Tapi nanti di lapangan kita lihat apakah kita akan memotong, kemudian apakah kita akan membawa perkara itu ke pengadilan," katanya lagi.

(BACA JUGA: Menteri Perhubungan Bilang Begini Usai Ojek Online Gagal Jadi Transportasi Umum)

Untuk itu, dirinya mengimbau agar pengendara untuk mematuhi peraturan yang sudah ditetapkan.

"Nah, sebelum saya membawa perkara itu ke pengadilan saya berharap kepada para pengusaha karoseri ya sudah berhentilah. Yang sudah terlanjur sekarang coba disesuaikan," tegasnya.

Bahkan lanjut Budi, dibanding negara Asia seperti Vietnam, Malaysia dan India, Indonesia termasuk belum bisa membenahi keberadaan truk bermuatan dan ukuran lebih yang berada di jalan raya.

"Saya harus bergerak terus untuk menyelesaikan ini juga, jadi untuk itu semua ada beberapa perbaikan yang sudah kita lakukan dari uji berkala ini," ungkapnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Iday
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa