Enggak Usah Dipaksa, Mobil Mesin Diesel dan Bensin Perlahan Akan Mati Sendiri

Irsyaad Wijaya - Kamis, 24 Mei 2018 | 13:20 WIB
Perakitan di pabrik Toyota
Kompas
Perakitan di pabrik Toyota

Otomania.com - Usulan Menteri ESDM, Ignasius Jonan untuk menghentikan penjualan mobil konvensioanl bermesin diesel dan bensin ditolak keras oleh Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo).

Jonan menyampaikan hal tersebut karena menilai hal serupa sudah dilakukan negara lain.

Ketua Umum Gaikindo, Yohanes Nangoi, mengatakan tanpa dipaksa mobil konvensional pasti akan mati sendiri.

"Kalau suatu saat harga bensin jadi Rp 1 juta, mobil ini akan mati pelan-pelan," kata Yohanes Nangoi di Jakarta, (23/5/2018).

(BACA JUGA: Sudah NIK Tahun Lalu, Ninja 250 Cuma Disunat Rp 4 Juta)

Wacana penghentian mobil konvensional dilatarbelakangi keinginan untuk mulai menggalakan pemakaian mobil listrik.

Mobil konvensional itu kendaraan yang tenaga penggeraknya dari mesin bakar yang membutuhkan bahan bakar fosil atau dari hasil tambang, seperti bensin dan solar.

Namun Nangoi menilai memajukan mobil listrik tak perlu sampai mematikan kendaraan jenis lain.

Sebab keduanya bisa berjalan beriringan.

(BACA JUGA: Pengendara Motor di Daerah Ini Enggak Mau Pakai Helm, Alasannya Takut Begal, Kok Bisa?)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Iday
Sumber : Kompas Otomotif

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa