Cegah Air Masuk Ruang Bakar, Waspadai Area Ini

Aris F Harvenda - Jumat, 17 November 2017 | 13:44 WIB
Mobil menerobos banjir
Mobil menerobos banjir

Jakarta, Otomania – Saat melintasi genangan atau banjir, masuknya air ke ruang pembakaran menjadi momok yang mengakibatkan mesin mati atau jebol. Biasanya percikan air masuk melalui saringan udara.

Jika hal tersebut terjadi dikhawatirkan akan terjadi kondisi yang disebut water hammer. Efeknya, setang piston bengkok, serta merusak piston, blok, dan kepala silinder.

Menurut penuturan pemilik Bengkel AP Speed Imam Choiri, water hammer dengan kerusakan piston bengkok, butuh biaya perbaikan hingga Rp 8–20 juta. Lebih parah lagi bila sampai blok mesin retak atau pecah penanggulangannya membutuhkan dana Rp 30–90 juta.

Saluran utama air masuk mesin melalui saringan udara, jadi komponen ini sangat penting diperhatikan pemilik mobil. Hal pertama yang harus dipahami posisi ketinggian saringan udara dan arah sudut hisapan udara.

“Kebanyakan saringan udara mobil tidak langsung menghadap grill, tapi sedikit membelok. Ini adalah antisipasi pertama OEM dari ancaman banjir. Namun air bisa datang dari mana saja, sebab itu kondisi saringan udara wajib diperiksa setelah melewati banjir,” ujar Apre panggilan akrab Imam Choiri beberapa waktu lalu.

Hal yang patut diperhatikan adalah membersihkan saringan udara setelah hujan atau menerjang banjir. Bila sudah terlalu kotor atau mencapai jangka waktu perawatan sebaiknya langsung diganti. Kisaran harga saringan udara Rp 80.000 – Rp 250.000.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Aris F Harvenda

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa