Jangan Kaget! Bakal Ada Perbedaan Tarif Parkir di Jakarta, Mobil Gak Lulus Uji Emisi Kena Rp 10 Ribu Per Jam

Indra Aditya - Rabu, 29 Januari 2020 | 12:00 WIB
Ilustrasi tempat parkir.
Topgear.com.ph
Ilustrasi tempat parkir.

Otomania.com - Dalam waktu dekat akan ada perbedaan tarif parkir di DKI Jakarta, seperti yang disebutkan Kepala Dishub DKI Jakarta, Syafrin Liputo.

Hal ini dilakukan sebagai upaya Pemprov DKI Jakarta untuk membuat lingkungan yang lebih bersih, dan membuat lebih banyak warga Jakarta yang menggunakan transportasi umum.

"Jadi dalam waktu dekat Pemprov DKI Jakarta sedang membuat regulasi tarif parkir tinggi," kata Syafrin di Jakarta Pusat, Selasa (28/1/2020).

"Tarif tinggi ini adalah untuk kendaraan yang parkir di koridor, dan akan ditetapkan (tarif) parkir tinggi," imbuhnya.

Baca Juga: Ditinggal Beli Sayuran, Toyota Kijang Parkir Tiba-tiba Terbakar, Dipadamkan Warga, Api Malah Membesar

Bahkan lanjut Syafrin, nantinya pihak Dishub akan menerapkan tarif batas bawah dan atas yang berbeda bagi kendaraan yang tidak lulus uji emisi.

"Contoh misalnya tarif parkirnya tinggi yakni Rp 5000 per jam. Saya selaku Kadishub DKI Jakarta akan menetapkan tarif rata-ratanya per hari Rp 5000 per jam," papar Syafrin lagi.

"Tapi begitu ada kendaraan bermotor tidak lulus uji emisi, maka begitu parkir dia akan dikenakan tarif parkir Rp 10 ribu per/jam," sambungnya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta meluncurkan aplikasi Uji Emisi Elektronik (e-Uji Emisi) untuk smartphone berbasis android, agar mempermudah masyarakat melakukan uji emisi kendaraan.

Data pengguna pada aplikasi ini akan disambungkan dengan sebuah sistem yang menawarkan beberapa keuntungan, seperti mendapatkan potongan harga parkir.

Baca artikel serupa di (GridOto.com)

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa