Kisah Orang Terkaya Ke-3 di Indoneisa, Ternyata Pernah Jadi Sopir Angkot

Indra Aditya - Sabtu, 7 Desember 2019 | 12:00 WIB
Prajogo Pangestu, orang terkaya ke-3 di Indonesia
KATADATA
Prajogo Pangestu, orang terkaya ke-3 di Indonesia

Otomania.com – Belum lama ini, Forbes baru saja merilis daftar orang terkaya di indonesia tahun 2019.

Salah satu yang berada dalam daftar tersebut adalah Prajogo Pangestu yang berada di urutan ketiga dengan total kekayaan sebesar 7,6 milliar dollar AS yang setara dengan Rp 106 triliun.

Peningkatan kekayaannya terjadi karena investor menaikkan saham Barito Pacific.

Bagaimana ayah tiga anak ini memulai bisnisnya hingga menjadi orang terkaya nomor tiga di Indonesia?

Pria kelaihran Kalimantan Barat 1944 silam ini merupakan seorang taipan kayu yang mengelola Barito Pacific.

Sebelum mendirikan perusahaannya, ia bekerja di PT Djajanti Group, yang dimiliki oleh Burhan Uray, pada tahun 1969.

Baca Juga: Angkot Berhenti Diklakson, Pengendara Mobil Babak Belur Dihajar Simpatisan

Setelah itu, ia menjadi General Manager pabrik PT Plywood Nusantara di Gresik, Jawa Timur, pada tahun 1976.

Pemilik nama asli Phang Djoem Phen ini bukan berasal dari keluarga kaya raya.

Ia terlahir dari keluarga biasa yang membuat dirinya hanya bisa mampu mengenyam pendidikan sampai tingkat sekolah menengah.

Pernah jadi sopir angkot

Pria 75 tahun ini juga sempat bekerja sebagai sopir angkot.
Siapa sangka, berawal dari pekerjaan inilah ia berhasil mengubah nasib.

Tahun 1960-an, sata masih berprofesi sebagai sopir angkot ia bertemu dengan seorang pengusaha kayu asal Malaysia, Burhan Uray.

Pria asal Malaysia itu mengajak Prajogo bergabung dengan perusahaanya yang berkecimpung dalam industri kayu, PT Djajanti Group.

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa