Grab Indonesia Tawarkan Layanan psikososial untuk Korban Pelecehan Driver Ojol

Indra Aditya - Rabu, 14 Agustus 2019 | 14:20 WIB
Ilustrasi pelecehan seksual
Ilustrasi pelecehan seksual

Otomania.com -Tidak sedikit korban pelecehan yang dilakukan oknum driver ojek online mengalami trauma berat.

Grab Indonesia, selaku operator ojek online, mengaku menawarkan layanan psikososial bebas biaya kepada korban pelecehan driver ojek online (ojol) di Surabaya.

Hal itu dilakukan setelah memutus kemitraan dengan driver ojol sang pelaku.

Layanan psikososial tersebut diberikan agar penumpang ojol asal Kabupaten Malang, Jawa Timur, yang jadi korban itu, bebas dari trauma.

"Kami telah menghubungi penumpang yang bersangkutan untuk dukungan pemilihan psikososial tanpa biaya," jelas Tri Sukma Anreianno selaku Head of Public Affairs Grab Indonesia, melalui rilis yang diterima Kompas.com, Selasa (13/8/2019) malam.

Baca Juga: Patut Waspada Kalau Driver Ojol Lewat Jalan Seperti Ini, Rawan Pelecehan

Lembaga layanan psikososial yang dipilih adalah lembaga yang direkomendasikan oleh Komnas Perempuan.

"Sejak 2018, Grab telah bermitra dengan Komnas Perempuan untuk pencegahan aksi kekerasan terhadap perempuan dan pelecehan serta rekomendasi pendampingan," ujar Tri.

Kemitraan juga dalam hal pelatihan bagi mitra pengemudi, pembekalan untuk internal perusahaan dan pembentukan tim khusus penanganan kasus kekerasan terhadap perempuan.

Sebelumnya diberitakan, seorang penumpang perempuan pada Minggu (11/8/2019) malam dikabarkan mengalami pelecahan seksual oleh driver ojek online.

Baca Juga: Driver Ojol Jadi Ala-ala Reviewer, Bahas Performa Honda PCX Electric

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X