Masih Kerap Terjadi, Hukuman Bagi Pelakunya Bukan Kaleng-kaleng Lho!

Indra Aditya - Selasa, 9 Juli 2019 | 18:10 WIB
Ilustrasi tabrak lari
Tribunnews.com
Ilustrasi tabrak lari

Otomania.com - Tidak jarang peristiwa tabrak lari masih jadi pemberitaan di media massa, hal ini cukup meresahkan.

Tentunya para pelaku tabrak lari ini membiarkan korban yang ditabrak tergeletak bahkan hingga tewas di jalan.

Seperti yang belum lama ini terjadi di Lingkungan Delod Bale Agung, Kelurahan Tegalcangkring, Kecamatan Mendoyo, Kabupaten Jembrana, Bali, seorang nenek meninggal dunia setelah ditabrak KIA Pregio.

Parahnya, pengemudi yang menabrak malah berusaha melarikan diri namun akhirnya berhasil dikejar dan ditangkap warga.

Lalu bagaimana hukum yang mengatur tentang kasus tabrak lari seperti ini?

Baca Juga: Pelaku Tabrak Lari Mencoba Kabur, Namun Akhirnya Tertangkap Polisi

Berdasarkan Undang-Undang Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ), pengemudi kendaraan bermotor yang meyebabkan kecelakaan lalu lintas dapat diancam sanksi pidana yang berbeda-beda sebagaimana telah diatur pada Pasal 310 ayat (2), (3), dan (4).

Pasal 310 ayat 2 menjelaskan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang karena kelalaiannya mengakibatkan kecelakaan lalu lintas dengan korban luka ringan dan kerusakan kendaraan dan/atau barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 229 ayat 3 maka akan dipidana dengan kurungan penjara paling lama satu tahun dan/atau denda paling banyak Rp 2 juta.

Sementara pada Pasal 310 ayat 3, setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor yang karena kelalaiannya mengakibatkan kecelakaan lalu lintas dengan korban luka berat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 229 ayat 4, akan dipidana kurungan paling lama lima tahun dan/atau denda paling banyak Rp 10 juta.

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X