Polisi Serius Bikin Satgas Anti Knalpot Brong, Penjualnya Gimana Ya?

Indra Aditya - Kamis, 11 April 2019 | 20:05 WIB
Knalpotnya diganti Arrow Dark Version.
Workshop Hung BK
Knalpotnya diganti Arrow Dark Version.

Otomania.com - Tidak sedikit motor yang memakai knalpot aftermarket, hal ini menarik perhatian pihak kepolisian dan kerap jadi 'menu utama'.

Polisi bahkan telah membentuk Satgas Anti Knalpot Bising, demi mengantisipasi maraknya pengguna knalpot bersuara kencang ini.

Satgas ini terdiri dari gabungan anggota Satlantas, Satreskrim, Intelejen, dan Sabhara.

Tak hanya ditujukan pada masyarakat pengguna knalpot after market, namun para penjual pun turut jadi sasaran.

Baca Juga : Knalpot SKR Racing Yamaha NMAX, Melesat Dengan Tampilan Standar

Kasatlantas Polrestabes Semarang AKBP Yuswanto Ardi telah mengimbau pemilik toko onderdil untuk selektif saat menjual knalpot after market.

Ia meminta knalpot yang bersuara cukup bising tersebut tidak dijual kepada sembarang pembeli.

"Ini (knalpot racing) sebenarnya di negara yang sudah maju ada istilahnya competition use only, hanya digunakan untuk hal-hal yang bersifat kompetisi, balapan, dan lain sebagainya. Tidak digunakan untuk harian," kata Ardi, dikutip dari Tribunjateng.com.

Ia juga menambahkan bahwa knalpot standar dari produsen sepeda motor telah sesuai dengan kebutuhan keselamatan maupun segi efisien.

Baca Juga : Knalpot Standar Racing Yamaha NMAX , Dongkrak Tanaga Dan Tampilan

Editor : Indra Aditya

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X