Mewahnya Tol Trans Jawa, Menyimpan Fakta Menyedihkan Urusan Perut

Parwata - Jumat, 21 Desember 2018 | 10:40 WIB
Ilustrasi Jalan Tol
Kompas.com
Ilustrasi Jalan Tol

Otomania.com - Mulai hari ini, tol sepanjang 1.167 km yang menghubungkan Merak-Surabaya beroperasi sudah penuh, Kamis (20/12/2018).

Jaringan jalan tol ini sebenarnya telah lama direncanakan sejak Pemerintahan Presiden Soeharto, dan baru terwujud di era Pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Namun dibalik hebohnya Tol Trans Jawa ini, ternyata ditemukan fakta-fakta menyedikan.

Hal ini diungkapkan oleh Djoko Setijowarno, Pengamat transportasi dari Unika Soegijapranata Semarang.

Menurutnya Tol Trans Jawa bisa memberikan manfaat, tapi juga dapat memberikan kerugian jika tidak dikelola secara profesional.

Baca Juga : Filter Oli Motor Ada 3 Jenis, Ingat-Ingat Ya Semuanya

"Dengan beroperasinya Tol Trans Jawa memang akan mengurangi pendapatan beberapa restoran dan SPBU, misalnya yang berada di jalan arteri nasional Kendal-Batang," ujar Djoko, Rabu (19/12/2018).

"Restoran di ruas ini menjadi tempat persinggahan BUS AKAP dari Jatim dan Jateng menuju Jakarta dan sekitarnya," lanjutnya.

Djoko menambahkan, ada masyarakat yang berprofesi buruh tani yang kehilangan pekerjaannya akibat proyek tersebut, perlu diinventarisasi dan dicarikan pekerjaan baru.

"Pemda harus membantu itu, jangan membiarkannya dengan alasan ini proyek pusat, urusan pusat. Benar juga, tapi pemda lah yang memberikan data dan masalah itu," kata Djoko.

Editor : Indra Aditya
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa