Pindah Gigi Motor MotoGP Terasa Mulus dan Cepat, Kuncinya Ada di 2 Fitur Ini

Yosana Okter Handono - Sabtu, 15 September 2018 | 14:45 WIB
pelek motor MotoGP
roadracingworld.com
pelek motor MotoGP

Otomania.com - Teknologi seamless gearbox di MotoGP memungkinkan perpindahan gigi terasa halus dan cepat

Hanya saja, tiap pabrikan di MotoGP tidak begitu terbuka soal teknologi ini.

Hanya satu yang sempat terbongkar, yakni seamless gearbox tim Aprilia.

Ini karena mereka memakai girboks dari pabrikan lain yakni Zeroshift Transmissions.

Nah, kembali ke perpindahan gir yang mulus dan cepat, seamless gearbox tak hanya menjadi kuncinya, tapi juga elektronik.

Dikutip dari BoxRepsol.com, di MotoGP ada 2 piranti elektronik yang juga berfungsi sangat penting dalam perpindahan gigi.

(BACA JUGA:Kehilangan Grip di Misano, Rossi dan Vinales Penasaran Sama Bekas Moto2)

Meski menggunakan seamless gearbox, ternyata di motor MotoGP masih ada sedikit engine brake.

Hal itu terjadi saat pembalap melepaskan seluruh gas untuk memasuki tikungan dan mengurangi posisi gir.

Di ECU MotoGP ada fitur engine brake mapping ini, tak percaya? Biasanya di pit board Valentino Rossi ada kode BRK yang merupakan kode untuk engine braking map ini.

Engine braking map akan aktif saat sensor mendeteksi gas sudah dilepaskan, ECU akan langsung menyesuaikan mapping.

Tapi tak sesederhana itu, karena penyesuaian mapping ini juga memperhitungkan data dari tekanan ban belakang, suspensi, dan kemiringan motor.

(Interior Mobil Lawas Mutlak Rapi! Kabin Accord Maestro Wagon Dibikin Seger)

Setelah pembalap menarik gas, mapping ini mati, dan dilanjutkan oleh kinerja ECU kedua, anti-jerk system.

Teknologi anti-jerk yang berkaitan dengan ECU ini jika dibahasakan menjadi anti-hentakan.

Ketika pembalap menarik throttle lagi setelah melambat, sprockets atau gir rantai perlu diaktifkan kembali untuk mendorong motor maju setelah sesaat tidak mendapatkan tenaga dari mesin.

Sedangkan rantai dan sistem transmisi tidak sepenuhnya kaku, melainkan sedikit fleksibel.

Nah, di saat itu terjadi entakan, terutama semakin terlihat karena torsi motor MotoGP yang sangat besar.

Saat pembalap memulai akselerasi, sensor yang terkait dengan sistem anti-jerk ini melihat tiga hal.

Yakni, seberapa banyak gas yang digunakan pembalap, kecepatan dari putaran ban belakang, dan juga performa mesin.

Jika mendadak terdeteksi lonjakan yang mungkin menimbulkan hentakan, sistem otomatis menyesuaikan torsi hingga tingkat tertentu, bahkan terkadang hingga 100%.

Dua hal itulah yang menjadi kuncinya membuat perpindahan gir saat berada di tikungan semakin mulus.

Editor : Iday
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X