Kasatlantas Polres Bekasi Yakin, Kalau Ujian SIM Diulang, Yang Lulus Cuma 30%

Irsyaad Wijaya - Kamis, 6 September 2018 | 20:15 WIB
Ilustrasi tes ujian SIM
Tribunnews.com
Ilustrasi tes ujian SIM

Otomania.com - Kasatlantas Polres Metro Bekasi, AKBP Harry Sulitiadi punya terobosan baru untuk menanggulangi kemacetan.

Caranya dengan menegakkan saat pemohon mengajukan pembuatan SIM.

"Proses pembuatan SIM harus sesuai dengan aturan. Yang tidak kompeten tidak lulus," jelasnya.

Ia mengilustrasikan di negara seperti Singapura atau Jepang membuat SIM benar-benar harus sesuai dengan aturan.

(BACA JUGA: Enggak Disangka, Ternyata Motor Chopper Jokowi Tak Pernah Telat Servis)

"Yang gagal yang harus ikut lagi. Bahkan, di Singapura untuk mendapatkan SIM bisa bertahun-tahun karena sulitnya," jelas AKBP Harry.

Pengalaman AKBP Harry dalam proses pembuatan SIM, pemohon yang benar-benar memiliki kecakapan untuk lulus tak lebih 30 persen.

Wooow.. artinya sebanyak 70 persen pengendara belum sesuai dengan kompetensi yang disyaratkan.

Nah, Data Badan Pusat Statistik (BPS) DKI Jakarta mencatat, per 2016 saja, jumlah kendaraan di Jakarta sebanyak 18 juta unit.

(BACA JUGA: Modus Jadi Debt Collector Palsu, Dua Pria Rampas Motor di Tulungagung)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Iday
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa