Mesin Diesel Common Rail Dinyatakan Aman Tenggak Biodiesel B20

Irsyaad Wijaya - Rabu, 5 September 2018 | 13:00 WIB
Kebijakan Solar B20 akan dimulai 1 Septermber
Gaikindo.or.id
Kebijakan Solar B20 akan dimulai 1 Septermber

Otomania.com - Biodiesel B20 masih banyak diragukan kualitasnya oleh masyarakat.

Sebab, kandungan penyusunnya 20% minyak nabati (kelapa sawit), 80% minyak bumi (petroleum diesel).

Kandungan minyak nabatinya yang dikhawatirkan bisa menjadi minyak jenuh karena perubahan suhu dan bisa berpengaruh ke mesin.

Lantas bagaimana dampak biodiesel B20 terhadap mesin diesel modern?

"Jika kualitasnya bagus sebenarnya tidak ada masalah untuk mesin diesel modern yang banyak beredar sekarang," ujar Dr. Ing. Ir. Tri Yuswidjajanto Zaenuri, Dosen Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung saat dihubungi, (4/9).

(BACA JUGA: Keyless Entry Jazz RS Mati? Solusinya Ternyata Gampang )

Bisa langsung menggunakan bahan bakar biodiesel B20 tanpa perlu melakukan modifikasi atau penyesuaian pada mesin.

"Di Indonesia masih menggunakan standar Euro2, jadi yang penting biodiesel B20 yang dipakai memenuhi standar itu," jelas Yus, sapaan akrabnya.

Biodiesel B20 dengan kualitas yang baik bisa memberikan dampak positif pada mesin diesel modern.

Utamanya karena Cetane Number (bilangan setana) biodiesel itu lebih tinggi lebih tinggi dibandingkan dengan petroleum diesel.

Cetane Number menunjukan ignition quality atau kualitas pembakaran dalam ruang bakar.

(BACA JUGA: Intip Rem Belakang Marc Marquez,Kayak Cakram Mobil!)

Editor : Iday
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X