Tarif Naik Tak Sesuai Tuntutan, Ojek Online Ngotot Tetap Demo di Pembukaan Asian Games 2018

Irsyaad Wijaya - Rabu, 15 Agustus 2018 | 08:30 WIB
Ilustrasi demonstrasi yang dilakukan pengemudi ojek online
KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG
Ilustrasi demonstrasi yang dilakukan pengemudi ojek online

Otomania.com — Pengojek online yang tergabung dalam Gerakan Aksi Roda Dua Indonesia (Garda) tetap demo di pembukaan Asian Games 2018 meski tarif sudah dinaikan manajemen Go-Jek.

Pernyataan ini disampaikan anggota Presidium Garda, Igun Wicaksono tetap beraksi di pembukaan Asian Games 2018 karena kenaikan tak sesuai tuntutan.

Menurut Igun, kenaikan tarif dari Rp 1.600 menjadi Rp 2.200-Rp 3.300 per kilometer masih di bawah tuntutan Garda, yaitu Rp 3.000-Rp 4.000 per kilometernya.

"Itu sebenarnya mereka bukan menaikkan, ya karena tarif masih tetap di bawah tuntutan kami. Ini kan tarif masih di bawah waktu 2012-2015. Kami tidak akan berhenti sampai tuntutan kami untuk dikembalikan ke tarif awal terpenuhi," ujar Igun, (14/8/2018).

Igun mengatakan, tarif baru yang ditetapan manajemen Go-Jek merupakan hitung-hitungan yang dianggap hanya menguntungkan pihak Go-Jek.

(BACA JUGA: Perluasan Ganjil Genap Bagus, Penutupan Gerbang Tol Saat Asian Games Dibatalkan)

Dengan tarif tersebut, Go-Jek dianggap tidak mempertimbangkan investasi yang dikeluarkan mitra pengemudi, misalnya biaya perbaikan motor, servis, hingga biaya kesehatan pengemudi.

Garda masih membuka komunikasi dengan pihak Go-Jek maupun Grab untuk membahas tuntutan tersebut.

"Kami kan punya investasi motor, kami bensin isi sendiri, perawatan kami enggak pernah minta sama perusahaan. Perawatan kesehatan kami sendiri, kami enggak ada jamian sosial kesehatan dari perusahaan. Ini enggak diperhitungkan oleh mereka," ujar Igun.

"Kami memandang mereka masih ada itikad ya, kami masih menunggu itikad merekalah agar pelaksanaan Asian Games tidak terganggu karena ini tanggung jawab bersama," kata dia.

Manajemen Go-Jek sebelumnya menaikkan tarif per kilometer bagi para mitra pengemudinya.

(BACA JUGA: Wacana Kemenhub Nih, Motor Akan Punya Karoseri Kalau Dipakai Jualan)

Hai Sobi, kamu udah punya kendaraan belum?

Kamu tim yang mana?

Kamu pingin nambah kendaraan baru apa?

Kalo beli kendaraan, utamain beli yang mana dulu?

Kamu lebih milih yang mana?

Kalo ada kesempatan buat ikut test drive/ test ride, mau cobain jenis apa?


Editor : Ditta Aditya Pratama
Sumber : Kompas.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa