Industri Otomotif Nasional Siap Wujudkan Mobil Listrik, Tapi Masih Terkendala Modal

Fedrick Wahyu - Kamis, 19 Juli 2018 | 16:29 WIB
Menteri ESDM Ignatius Jonan saat menjajal mobil listrik karya mahasiswa ITS, Ezzy
Tribunnews.com
Menteri ESDM Ignatius Jonan saat menjajal mobil listrik karya mahasiswa ITS, Ezzy

Otomania.com - Industri otomotif sedikit demi sedikit mulai mendekati era kendaraan listrik.

Bahkan muncul rencana, dalam 10-15 tahun ke depan, seluruh kendaraan bahan bakar fossil sudah tidak ada lagi.

Menyikapi hal itu, pemerintah Indonesia pun tengah menggodok berbagai regulasi dan rencana terkait produksi kendaraan listrik.

Bahkan, tahun 2022 disebut mulai jadi batu loncatan produksi kendaraan listrik dalam negeri.

(BACA JUGA: Proyek Masa Depan, Mobil Bakal Bisa Ngobrol Satu Sama Lain Nih)

Jika pemerintah sudah memberi indikasi kesiapan, bagaimana dengan pelaku industri khususnya industri komponen?

"Industri sudah siap, apalagi kalau produksi komponen umum di mobil misalnya part bodi. Mesin sudah siap, tinggal penyesuaian pada cetakannya saja," buka Wan Fauzi selaku Dewan Penasehat Perkumpulan Industri Kecil dan Menengah Komponen Otomotif (PIKKO).

Fauzi menambahkan, pemerintah lewat Direktorat Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) juga sudah memberikan insentif diskon 25-30 % untuk pengadaan mesin-mesin industri.

Tapi, Fauzi juga menyebut ada beberapa problem yang bisa mengganjal perkembangan industri kendaraan listrik nasional.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Ditta Aditya Pratama
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa