Daftar Motor Bekas yang Sulit Dijual

Aris F Harvenda - Sabtu, 18 November 2017 | 16:10 WIB
Diler motor bekas
Kompas Otomotif
Diler motor bekas

Jakarta, Otomania – Jual sepeda motor bekas tergolong gampang-gampang susah. Ada beberapa model yang tidak begitu digemari atau sulit laku. Beberapa pebisnis sepeda motor bekas menuturkan, ada beberapa model yang harga jual kembalinya ”jatuh” dan sulit menemui pembeli.

Pedagang sepeda motor bekas di Jl Basuki Rahmat, Cipinang, Jakarta Timur, Fauzi Thalib mengatakan, tinggi-rendahnya harga jual kembali dipengaruhi oleh permintaan. Maksudnya, jika satu merek atau model sepi peminat, dipastikan harga jualnya turun drastis.

Dicontohkan, sepeda motor Suzuki sebagai salah satu merek yang susah dijual kembali. Hampir semua model tertimpa fenomena ini, lantaran penjualan mdoel barunya juga tak begitu kencang. ”Kecuali Satria, semua Suzuki jarang yang mencari sekennya. Bebek, matik, atau sport,” ujar Fauzi, seperti dilansir KompasOtomotif beberapa waktu lalu.

Fauzi memaparkan, jika dibandingkan antara Smash Titan di tahun yang sama dengan Honda Absolute Revo, beda harganya bisa Rp 2-3 juta. Atau Suzuki Hayate 125 dengan Vario Techno 125, bedanya ”bumi-langit” di tahun yang sama bisa beda Rp 4-5 juta.

Di deretan sepeda motor Honda, muncul nama CS-1 sebagai sepeda motor yang susah dilego. Ali Muchtar, pengelola toko sepeda motor bekas Cahya Motor di Rawa Belong, Jakarta Barat, mengatakan bahwa model ini sudah sangat susah dijual.

”Barangnya jarang, tapi sekalinya ada, susah dijual lagi. Harganya dipukul rata, mau satu, dua atau lima tahun pun tak sampai Rp 9 juta,” kata Ali.

Bebek matik yang pernah dijual Honda dan Yamaha juga masuk dalam kategori sepeda motor susah dijual kembali. Mereka adalah Honda Revo AT dan Yamaha Lexam. Beberapa merek yang tak populer seperti Piaggio atau merek-merek Eropa lain juga dipastikan turun harga drastis.

”Tapi kalau bebek matik dan sepeda motor Eropa antara tidak laku dan unik. Ada juga yang mencari dengan harga tinggi karena ingin punya. Ya untung-untungan saja,” ujar Ali.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Aris F Harvenda
Sumber : KompasOtomotif

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa