Pembatasan Truk Berat Dimulai Hari Ini

Aditya Maulana - Kamis, 31 Agustus 2017 | 12:59 WIB
Kepadatan Tol Cikampek - Suasana kepadatan arus lalu lintas jalan tol Cikampek di kawasan Bekasi Barat, Jawa Barat, Senin (17/7/2017). Keberlangsungan tiga proyek sekaligus di ruas tol tersebut, yaitu proyek LRT, pengembangan tol susun Cikampek dan kereta cepat mengakibatkan arus lalu lintas semakin padat. Masyarakat pengguna tol Cikampek dihimbau untuk menggunakan transportasi umum atau menggunakan jalan arteri sebagai jalur alternatif agar tidak terjebak dalam kemacetan.
KOMPAS/RIZA FATHONI
Kepadatan Tol Cikampek - Suasana kepadatan arus lalu lintas jalan tol Cikampek di kawasan Bekasi Barat, Jawa Barat, Senin (17/7/2017). Keberlangsungan tiga proyek sekaligus di ruas tol tersebut, yaitu proyek LRT, pengembangan tol susun Cikampek dan kereta cepat mengakibatkan arus lalu lintas semakin padat. Masyarakat pengguna tol Cikampek dihimbau untuk menggunakan transportasi umum atau menggunakan jalan arteri sebagai jalur alternatif agar tidak terjebak dalam kemacetan.

Jakarta, Otomania.com - Menjelang Hari Raya Idul Adha, Korlantas Polri beserta instansi terkait lain, fokus mengamankan lalu lintas. Salah satu bentuknya, yaitu membatasi peredaran truk berat.

Berdasarkan informasi dari NTMCPolri, Kamis (31/8/2017) Kementerian Perhubungan Ditjen Perhubungan Darat, telah mengeluarkan suarat edaran mengenai pembatasan operasional kendaraan berat.

Pembatasan itu dimulai 31 Agustus 2017 sampai 3 September 2017. Ruas Tol yang diberlakukan aturan ini seperti Tol Jakarta-Cikampek-Brebes Timur, Tol Jakarta-Purbaleunyi, Tol Merak-Jakarta, Tol Prof. Soediyatmo, jalan nasional Gilimanuk-Denpasar, dan jalan nasional Surabaya-Jombang-Kertosono-Madiun-Surakarta.

Hal tersebut dilakukan agar meningkatkan pelayanan Tol, serta keselamatan pengguna jalan ketika libur hari raya. Pembagiannya, mulai 31 Agustus pukul 12.00 WIB sampai 1 September pukul 12.00 WIB, kendaraan berat tidak boleh melintas, sedangkan 3 September pembatasan dimulai pukul 06.00 WIB - 23.59 WIB.

Baca juga: Wacana Aturan Ganjil-Genap di Tol Jakarta-Cikampek

Truk berat yang dimaksud, yaitu pengangkut bahan bangunan, truk gandeng, kontainer, sampai kendaraan yang melebihi beban angkut 14.000 kilogram.

Selain itu, seperti truk BBM, ternak, bahan pokok, pupuk, susu murni, logistik pos, bahan baku ekspor atau impor dari kawasan industri masih diperbolehkan melintas.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Azwar Ferdian

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa