Bahaya, Tindakan Ceroboh Ini Bisa Bikin Transmisi Otomatis Cepat Rontok

Irsyaad Wijaya - Kamis, 12 Juli 2018 | 17:00 WIB
Ilustrasi transmisi matik pada Suzuki Jimny
Dimas Pradopo
Ilustrasi transmisi matik pada Suzuki Jimny

Otomania.com - Transmisi matik pada mobil diciptakan untuk memberikan rasa nyaman dan praktis kepada pengemudi.

Enggak perlu lagi injak pedal kopling, karena perpindahan gigi sudah diatur sendiri oleh girboks.

Tapi jangan sekali-kali melakukan 4 tindakan berikut ini yang bisa bikin usia girboks matik menjadi pendek.

Meskipun sepele, hal ini bisa merusak transmisi otomatis mobil Anda dalam jangka panjang.

1. Telat mengganti oli transmisi

Mobil yang bertransmisi otomatis wajib hukumnya untuk mengganti oli transmisi secara rutin dan tepat waktu.

(BACA JUGA: Patut Bersyukur, LCGC Sigra Terlaris Diantara Produk Daihatsu Lainya, Kalahkan Gran Max dan Xenia)

"Berbeda dengan mesin, komponen dalam girboks lebih rawan rusak jika pelumasan kurang ataupun kerak yang mengendap akibat oli transmisi yang belum diganti," ujar Heri, manajer operasional bengkel DTM Station saat ditemui (9/7).

2. Pindah transmisi sambil melaju

Bersumber dari beberapa manual book mobil, contohnya Honda CR-V generasi 3 dan All New Mitsubishi Pajero Sport, perpindahan transmisi sambil melaju akan merusak girboks.

Perpindahan pada posisi N ke D dan sebaliknya tidak menjadi masalah, kecuali perpindahan ke R dan P.

Jika dilakukan saat mobil melaju akan terasa gejala hentakan dari girboks yang berpindah berlawanan dengan laju mobil secara mendadak sehingga akan merusak bagian gir dan kampas kopling.

3. Transmisi di posisi L pada jalan landai dan menurun

Memang pada transmisi otomatis tidak terjadi engine break dan posisi L membantu proses engine break saat kondisi jalan menurun atau landai.

(BACA JUGA: Minta Disikat Habis, Dua Pria Palak Sopir Taksi Online dan Penumpang di Ancol, Dikasi Rp 10 Ribu Masih Kurang)

Editor : Ditta Aditya Pratama
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X